DPAD Yogyakarta

ASET PENINGGALAN SEJARAH DI KABUPATEN DATI II KULON PROGO

 Artikel Perpustakaan  15 January 2014  Super Administrator  1434  4701

Kabupaten Kulon Progo Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta terbagi menjadi 12 wilayah kecamatan, yaitu : Kecamatan Sentolo, Kecamatan Nanggulan, Kecamatan Kalibawang, Kecamatan Samigaluh, Kecamatan Pengasih, Kecamatan Kokap, Kecamatan Panjatan, Kecamatan Wates, Kecamatan Lendah, Kecamatan Girimulyo, Kecamatan Galur, dan Kecamatan Temon. Di antara ke-12 wilayah itu ditemuan benda-benda peninggalan sejarah dan purbakala. Benda-benda peninggalan sejarah dan purbakala di Kabupaten Kulon Progo ini secara garis besar dapat dibedakan menjadi dua periode, yaitu masa prasejarah periode klasik (pengaruh agama Hindu dan Budha) dan periode Islam (pengaruh agama Islam). Di antara benda-benda menhir yang terbuat dari batu andesit terletak di sebuah bukit tanah milik Nitiwiyono, Ngaseman, Hargorejo, Kecamatan Kokap, batu kenong, lumpang batu, gendik, pipisan.

Peninggalan masa/periode klasik semunya berupa yoni, lingga, stupa, arca, dan sebagainya. Di Dusun Kalisoko, Desa Hargosari, Kecamatan Pengasih juga telah ditemukan benda-benda kuno berupa guci, bola emas, bola perak, 2 buah bola besi dan sebuah tutup guci berbentuk segi empat. Di samping itu juga terdapat arca Ganeca di Dusun Mrunggi (Mereng) dalam keadaan terlilit akar beringin. Keadaan peninggalan-peninggalan tersebut sebagian terlantar bahkan ada beberapa di antaranya yang rusak. Keadaan arca Geneca di Kecamatan Pengasih misalnya sangat memprihatinkan karena bentuknya tidak dapat dilihat kembali mengingat telah tertutup akar-akar pohon beringin.

Peninggalan periode Islam ditunjukkan antara lain peninggalan Perang Diponegoro, peninggalan Kadipaten Kasultanan dan Pakualaman. Demikian juga adanya makam-makam Nyi ageng Serang, Makam Girigondo, Makam Kyai Lando (kakak ipar Sultan Agung yang beristrikan Raden Ayu Retno Jumali) yang berada di Lendah, Kelurahan Jatirejo, Kecamatan Lendah, Pesanggrahan Glagah, naskah-naskah yang umumnya berisi uraian Islam dengan tulisan Arab dan juga adanya masjid-masjid.

Beberapa peninggalan pada masa periode klasik dapat diuraikan sebagai berikut : peninggalan purbakala berbentuk yoni ini terdapat di Desa Banjaroyo, Kecamatan Kalibawang; Desa Jatisrano, Kecamatan Nanggulan; Desa Tuk Sono dan Desa Banguncipto, Kecamatan Sentolo; Desa Pandowan dan Karangsewu, Kecamatan Galur dan Desa Giripurwo, Kecamatan Girimulyo masing-masing satu buah. Sedangkan di Kecamatan Pengasih ada 6 buah yang masing-masing di Desa Karangsari 2 buah, Desa Pengasih 1 buah, dan di Desa Sendangsari 3 buah.

Artikel Perpustakaan Lainnya

TRADISI NGABEKTEN DI KRATON YOGYAKARTA TRADISI NGABEKTEN DI KRATON YOGYAKARTA
 13 January 2014  2263

Tulisan ini merupakan uraian secara singkat dari hasil penelitian Maharkesti (alm.), seorang peneliti dari Balai Pelestarian Nilai...

ASAL MULA GAREBEG ASAL MULA GAREBEG
 10 January 2014  1236

Pada zaman dahulu, tanah Jawa diperintah oleh raja yang beragama Hindu. Rakyat dari kerajaan tersebut juga  memeluk agama Hindu....

GUNUNG KIDUL SAAT MELETUS PKI MUSO MADIUN GUNUNG KIDUL SAAT MELETUS PKI MUSO MADIUN
 13 January 2014  2594

Pada saat meletus pemberontakan PKI Madiun pada tahun 1948 Kabupaten Gunung Kidul juga terkena imbasnya. Pada suatu hari sekitar...

PAGUYUBAN KEBATINAN TRAJU MAS PAGUYUBAN KEBATINAN TRAJU MAS
 13 January 2014  2028

Paguyuban kebatinan Traju Mas merupakan suatu organisasi kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa yang berpusat di Yogyakarta....