DPAD Yogyakarta

WORKSHOP PEMASYARAKATAN PERPUSTAKAAN DAN MINAT BACA 2011

 Event  20 July 2011  Super Administrator  3132

Minat baca masyarakat Yogyakarta saat ini masih dianggap rendah dan pola baca hanya baru sebatas pada membaca content informasi, contohnya membaca koran. Masyarakat masih jarang menyentuh buku sebagai alternatif untuk media baca. Hal ini disebabkan karena harga buku yang dirasakan masih mahal dan keterbatasan akses terhadap buku.
Menghadapi kondisi minat baca yang rendah, perlu dilakukan suatu aksi untuk rmnumbuhkan minat baca. Mengapresiasi kondisi minat baca, BPAD Provinsi DIY menyelenggarakan Workshop Pemasyarakatan Perpustakaan dan Minat Baca Tahun 2011.
Workshop dilaksanakan pada hari Kamis, 7 April 2011, bertempat di Ruang Borobudur, Hotel Inna Garuda, Jl. Malioboro no. 60 Yogyakarta. Peserta yang diundang antara lain aktivis perpustakaan desa, pengurus TBM, mitra kerjasama BPAD Provinsi DIY, kelompok pengelola PAUD, serta pejabat di lingkungan BPAD Provinsi DIY, dengan total kumlah peserta 100 orang.
Workshop  menampilkan  3 (tiga) narasumber, yaitu:


1. Hendarto Budiyono, SMI, MM (Kepala BPAD Prov. DIY)
    Tema: Revitalisasi Pemerintah Prov DIY dalam mewujudkan budaya baca di era digital.

2. Drs. Hajar Pamadhi, M.A. (Hons). (Ketua Umum GPMB Prov. DIY)
    Tema: Hambatan, ancaman, tantangan, dan gangguan budaya visual dalam mewujudkan budaya baca.

3. Drs. Kadarmanta Baskoro Aji (Disdikpora Prov. DIY)
    Tema: Peran Pemda dalam Mewujudkan Budaya Baca dalam Era Digital.

[image]

[image]

[image]

[image]

[image]

[image]

[image]

[image]

Dalam workshop ini juga dilakukan diskusi panel antara narasumber dengan peserta. Diskusi berlangsung hangat, dan pada akhir acara dibacakan rekomendasi untuk menumbuhkembangkan minat baca di Provinsi DIY, yaitu:

1.  Pembinaan budaya dan minat baca hendaknya dilakukan dari lingkungan  keluarga,  diikuti di lingkungan pendidikan dan di lingkungan masyarakat.
2.  Pemerintah hendaknya mengapresiasi, mengakomodasi dan memfasilitasi pembinaan minat baca yang diselenggarakan masyarakat.
3.  Pemerintah hendaknya membuat suatu desain pendidikan dan kegiatan belajar mengajar yang mampu merangsang minat baca peserta didik    (membaca  sebagai “pilar utama” dalam sistem belajar mandiri) .
4.  Pemerintah hendaknya memfasilitasi diversifikasi pengembangan koleksi, dengan mengakomodasi pengadaan  koleksi digital dan menggunakan IT sebagai salah satu sarana pelayanan koleksi perpustakaan.
5.  Perlu dilakukan kolaborasi dan penyamaan persepsi antara unsur pemerintahan, kelompok masyarakat, penerbit, aktivis membaca  dan unsur2 lain dalam menghadapi hambatan, ancaman, tantangan, dan gangguan dalam mewujudkan budaya baca dengan inovasi & kreatifitas.
6.  Perlu adanya dukungan sarana dan prasarana perpustakaan yang representatif.
7.  Perpustakaan harus mampu mengakomodasi dan memberikan pelayanan yang terbaik sesuai kebutuhan pemustaka (merubah mindset dari: “melayankan apa yang dimiliki àmelayankan apa yang dibutuhkan pemustaka”)
8.  Pembinaan minat dan budaya baca hendaknya dimulai sejak usia dini (pra-sekolah).
9.  Pemberdayaan jaringan perpustakaan mulai dari TBM s/d Perpustakaan Provinsi.
10. Perlunya dilakukan sosialisasi minat baca secara tersegmentasi, bertahap dan berkelanjutan.

Materi dari narasumber dapat didownload di: http://rapidshare.com/files/456409504/Materi_Workshop.rar

Event Lainnya

Ini Hari Terakhir Ngabuburit di Festival Buku Indonesia Ini Hari Terakhir Ngabuburit di Festival Buku Indonesia
 4 July 2014  3340

YOGYA - Ikatan Penerbit Indonesia (IKAPI) DIY bekerjasama dengan Badan Perpustakaan dan Arsip Daerah (BPAD) DIY menyelenggarakan...

Sosialisasi Pedoman Penyusutan Arsip Sosialisasi Pedoman Penyusutan Arsip
 9 November 2010  3272

Penyusutan arsip merupakan sistem kearsipan yang masih sering diabaikan. Peraturan Gubernur DIY Nomor 250 tentang Pedoman...

Peningkatan sdm BPAD Peningkatan sdm BPAD
 8 March 2012  1564

Seiring dengan kemajuan teknologi dewasa ini maka kantor BPAD menyelenggarakan kegiatan Bimtek perpustakaan dengan harapan untuk...

Evaluasi dan Tindak Lanjut Jogja Library for All (JLA) Evaluasi dan Tindak Lanjut Jogja Library for All (JLA)
 8 November 2010  3435

Kamis, 28 Oktober 2010 bertempat di Ruang Audio Visual Jogja Library Centre berlangsung kegiatan Evaluasi dan Tindak Lanjut Jogja...